URGENSI INFRASTRUKTUR DASAR DAN SOSIAL DALAM RANGKA MENDORONG PERTUMBUHAN EKONOMI DESA TERTINGGAL DI KABUPATEN GARUT

  • NILA DEWI W Universitas Widyatama
  • GUSNI . Universitas Widyatama
Keywords: infrastruktur dasar, infrastruktur sosial, pertumbuhan ekonomi.

Abstract

Salah satu permasalahan ekonomi yang struktural yang dihadapi  dan menjadi tantangan saat ini yaitu mengenai disparitas. Hal ini ditunjukkan dengan rasio gini di provinsi Jawa Barat tahun 2016, yaitu sebesar 0,402 yang telah melampaui rasio gini Indonesia. Masih banyak ditetapkannya wilayah atau kawasan di Indonesia yang termasuk dalam daerah/desa tertinggal juga menjadi fenomena yang menunjukan telah terjadinya ketimpangan. Tantangan untuk menyediakan infrastruktur yang memadai terutama infrastruktur dasar dan sosial kemudian menjadi fokus perhatian dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Oleh karena itu, pada penelitian ini penulis akan mecoba untuk menganalisis sejauh mana implikasi dari sanitasi, air bersih, listrik, pendidikan, kesehatan, dan keamanan terhadap pertumbuhan ekonomi desa tertinggal khususnya di Kabupaten Garut. Melalui pengolahan data yang diperoleh dari pendataan Potensi Desa (Podes), pendekatan analisis yang digunakan adalah berupa analisis regresi pada periode 2008, 2011 dan 2014 sehingga dapat diidentifikasi jenis infrastruktur yang paling memiliki pengaruh pada nilai output, sebagai indikator keberhasilan ekonomi desa. Hasil penelitian menunjukan bahwa hanya instrumen infrastruktur sosial yang mempengaruhi hasil output desa secara signifikan sehingga strategi yang tepat sangat diperlukan untuk sebagai rekomendasi untuk pemerintah daerah dalam rangka menciptakan pembangunan ekonomi yang inklusif.

Published
2018-10-27